75 Kaidah Fiqih (Lengkap)

Berikut 75 Kaidah Fiqih Lengkap, baik Kaidah Fiqih induk (Al-Qawaid Al-Asasiyah) maupun cabang / turunannya. Secara kuantitatif, Kaidah Fiqih jumlahnya masih diperselisihkan oleh para ulama. Mayoritas ulama berpendapat bahwa Kaidah Fiqih induk ini ada lima proposisi: 1. اَلْاُمُوْرُ بِمَقَاصِدِهَا (Setiap perkara itu sesuai dengan maksudnya), 2. اَلْيَقِيْنُ لَايُزَالُ بِالشَكِّ (Kepastian / keyakinan itu tidak bisa dihilangkan dengan keraguan). 3. اَلْمَشَقَّةُ تَجْلِبُ التَيْسِيْرَ (Kesukaran membawa / mengharuskan adanya kemudahan), 4. اَلضَّرَرُ يُزَالُ (Kerusakan (kemudharatan) dihilangkan), dan 5. اَلْعَادَةُ مُحَـكَّمَةٌ (Adat / kebiasaan bisa dijadikan sumber hukum). Begitu juga kaidah Fiqih cabang, ada yang disepakati oleh mayoritas ulama, ada juga yang yang diperselisihkan.

اَلْاُمُوْرُ بِمَقَاصِدِهَا

Setiap perkara itu sesuai dengan maksudnya

مَا لَا يُشْتَرَطُ لَهُ التَعَرَّضُ جُمْلَةً وَتَفْصِيْلًا اِذَا عَيَّنَهُ وَاَخْطَاءَ لَمْ يَضُرَّ

Sesuatu yang tidak disyaratkan menentukannya secara keseluruhan dan detail / terperinci, apabila salah dalam menunjukkan / menentukannya, kesalahan itu tidak merugikan (tidak berbahaya, tidak berpengaruh)

مَا يُشْتَرَطُ فِيْهِ التَعْيِـيْن ُفَالْخَطَاءُ فِيْهِ مُبْطِلٌ

Sesuatu yang di dalamnya disyaratkan menentukan secara detail / spesifik (ta’yin), maka kesalahan dalam menentukannya akan membatalkan (batal demi hukum)

مَا يُشْتَرَطُ التَعَرُّضُ جُمْلَةً لَا تَفْصِيْلًا اِذَا عَيَّنَهُ وَاَخْطَاءَ ضَرَّ

Sesuatu yang diharuskan / disyaratkan menentukannya secara lengkap – tidak secara rinci – maka jika ditentukan dan salah dalam menentukannya akan berbahaya

مَقَاصِدُ اللَّفْظِ عَلَى نِـيَّـةِ الْلَافِظِ

Tujuan lafal tergantung pada maksud pengucapannya / niat orang yang mengucapkannya

اَلْيَقِيْنُ لَايُزَالُ بِالشَكِّ

Kepastian / keyakinan itu tidak bisa dihilangkan dengan keraguan.

اَلْأَصْلُ بَرَاءَةُ الذِّمَّةِ

Menurut asalnya setiap orang itu bebas dari kewajiban / tanggungan.

مَنْ شَكَّ أَفَعَلَ شَيْأً اَمْ لَا فَالْأَصْلُ أَنَّهُ لَمْ يَفْعَلْهُ
(مَنْ تَيَقَّنَ الْفِعْلَ وَ شَكَّ فِيْ القَلِيْلِ اَوِالْكَثِيْرِحُمِلَ عَلَى الْقَلِيْلِ)

Jika seseorang ragu apakah dia sudah melakukan sesuatu atau tidak, prinsip dasarnya adalah da dianggap belum melakukannya. (Seseorang yag yakin telah melakukan pekerjaan namun ragu-ragu tentang sedikit banyaknya perbuatan, maka yang dianggap adalah yang sedikit)

اَلْأَصْلُ اَلْعَدَمُ

Asal (dari segala hukum) adalah ketiadaan (tidak adanya suatu beban)

اَلْأَصْلُ فِيْ كُلِّ حَادِثٍ اَنْ يُقَدَّرَ بِاَقْرَبِ الزَّمَانِ

Pada dasarnya penetapan suatu peristiwa didasarkan / diperkirakan pada waktu yang terdekat (dengan peristiwa tersebut)

اَلْأَصْلُ فِي الْاَشْيَاءِ اَلْاِبَاحَةْ حَتَّى يَدُلُّ اَلدَّلِيْلُ عَلَى التَّحْرِيْمِ

Asal dari segala seuatu adalah boleh, sampai ada bukti / petunjuk (dalil) yang menyatakan / menunjukkan bahwa itu adalah haram

اَلْأَصْلُ فِي الْاَبْضَاعِ اَلْحَظْرُ/ اَلتَّحْرِيْمُ

Hukum asal farji adalah larangan / haram

اَلْأَصْلُ فِي اْلكَلَامِ اَلْحَقِيْقَةِ

Asal dalam ucapan / perkataan adalah yang benar (hakiki)

اَلْأَصْلُ فِي الْأُمُوْرِ الْعَارِضَةِ اَلْعَدَمُ

Asalnya dalam setiap asalah / perkara yang datang kemudian adalah tidak ada

اَلْمَشَقَّةُ تَجْلِبُ التَيْسِيْرَ

Kesukaran membawa / mengharuskan adanya kemudahan

اِذَا اِتَّسَعَ الْاَمْرُ ضَاقَ

Jika suatu masalah / perkara itu longgar, maka (hukum) menjadi sempit

اَلضَّرَرُ يُزَالُ

Kerusakan (kemudharatan) dihilangkan

اَلضَّرُوْرَةُ تُبِيْحُ الْمَحْظُوْرَاتِ

Keadaan darurat membolehkan sesuatu yang dilarang

مَا اُبِيْحُ لِلضَّرُوْرَةِ يُقَدَّرُ بِقَدْرِضَرَرِهَا
(مَاجَازَ لِعُذْرٍ بَطَلَ بِزَوَالِهِ)

Sesuatu yang dibolehkan karena darurat, disesuaikan dengan kadar kedaruratannya.

اَلضَّرَرُ لَايُزَالُ بِالضَّرَرِ

Kemudharatan tidak boleh dihilangkan dengan kemudharatan yang lain (yang setingkat)

إِذَا تَعَارَضَ اَلْمَفْسَدَتَانِ رُوْعِيَ اَعْظَمُهُمَا ضَرَرًا بِاِرْتِكَابِ اَخَفِّهِمَا

Jika dua kerusakan saling bertentangan / berlawanan, maka sembunyikan yang lebih berat kemudharatannya dengan melaksanakan yang lebih ringan (madharatnya)

دَرْءُ الْمَفَاسِدِ اَوْلَى مِنْ جَلْبِ الْمَصَالِحِ

Mencegah kejahatan / kerusakan (mafsadah) lebih didahulukan daripada mewujudkan kemaslahatan

اَلْحَاجَةُ تَنْزِلُ مَنْزِلَةَ الضَّرُوْرَةِ عَامَةً كَانَتْ اَوْ خَاصَةً

Kebutuhan itu menempati tempatnya darurat, baik kebutuhan umum maupun khusus

اَلْعَادَةُ مُحَـكَّمَةٌ

Adat / kebiasaan bisa dijadikan sumber hukum

اَلْإِجْتِهَادُ لَايُنْقَضُ بِالْإِجْتِهَادِ

Suatu ijtihad tidak dirusak oleh ijtihad yang lain

اِذَا اجْتَمَعَ الْحَلَالُ وَالْحَرَامُ غُلِبَ الْحَرَامُ

Apabila halal dan haram berkumpul, maka dimenangkan yang haram.

اِذَا تَعَارَضَ اَلْمَانِعُ وَالْمُقْتَضِى غُلِبَ اَلْمَانِعُ

Apabila terjadi pertentangan antara mani’ (penghalang) dan muktadi (yang ditetapkan), maka dimenangkan mani’.

اَلْإِيْثَارُ فِى اْلقُرَبِ مَكْرُوْهٌ وَفِىْ غَيْرِهَا مَحْبُوْبٌ

Mendahululkan orang lain dalam hal ibadah itu dimakruhkan, sedangkan dalam hal selain ibadah itu disunahkan.

اَلتَّابِعُ تَابِعٌ

Pengikut itu mengikuti yang diikuti.

اَلتَّابِعُ لَا يُفْرَدُ بِالْحُكْمِ

Pengikut itu tidak dihukumi secara tersendiri (dari yang diikuti)

اَلتَّابِعُ يَسْقُطُ بِسُقُوْطِ الْمَتْبُوْعِ

Pengikut gugur disebabkan gugurnya yang diikuti.

اَلْفَرْعُ يَسْقُطُ اِذَا سَقَطَ اَلْأَصْلُ

Cabang gugur apabila induknya gugur.

اَلتَّابِعُ لَا يَتَقَدَّمُ عَلَى الْمَتْبُوْعِ

Pengikut tidak boleh mendahului yang diikuti.

يُغْتَفَرُ فِى التَّوَابِعِ مَا لَا يُغْتَفَرُ فِىْ غَيْرِهَا

Dimaafkan dalam perkara yang mengikuti, sesuatu yang tidak dimaafkan dalam perkara lain.

يُغْتَفَرُ فِى الشَّيْئِ ضَمْنًا مَالَايُغْتَفَرُ فِيْهِ قَصْدًا

Sesuatu yang dimaafkan karena ikut-ikutan tidak dapat dimaafkan karena ada kesengajaan.

يُغْتَفَرُ فِى الثَّوَانِى مَالَايُغْتَفَرُ فِى الْأَوَائِلِ

Dapat dimaafkan (dima’fu) bagi yang menirukan, tapi tidak dapat dimaafkan bagi yang memulainya.

10تَصَرُّفُ اْلإِمَامِ لِلرَّعِيَّةِ مَنُوْطٌ بِالْمَصْلَحَةِ

Tindakan imam terhadap rakyatnya harus dikaitkan dengan kemaslahatan.

اَلْحُدُوْدُ تَسْقُطُ بِالشُّبُهَاتِ

Hukuman (had) gugur apabila masih meragukan.

اَلشُّبْهَةُ تَسْقُطُ اَلْحُدَّ

Kesyubhatan menggugurkan hukuman had

اَلشُّبْهَةُ لَاتَسْقُطُ اَلتَّعْزِيْرَ وَتَسْقُطُ اَلْكَفَارَةَ

Kesyubhatan tidak menggugurkan ta’zir, tapi menggugurkan kafarah.

اَلْحُرُّ لَا يَدْخُلُ تَحْتَ الْيَدِ

Orang yang merdeka tidak masuk dalam belenggu kekuasaan

اَلْحَرِيْمُ لَهُ حُكْمُ مَا هُوَ حَرِيْمٌ لَهُ

Yang menjaga sesuatu, hukumnya sama dengan apa yang dijaga

اِذَا اجْتَمَعَ اَلْأَمْرَانِ فِىْ جِنْسٍ وَاحِدٍ وَلَمْ يَخْتَلِفْ مَقْصُوْدُهُمَا دَخَلَ اَحَدُهُمَا فِى اْلأَخَرِ غَالِبًا

Apabila dua perkara sejenis berkumpul serta tidak berbeda maksudnya, maka yang satu dimasukkan pada yang lain menurut kebiasaannya

15اِعْمَالُ الْكَلَامِ اَوْلَى مِنْ اِهْمَالِهِ

Penggunaan kalimat lebih diutamakan dari pengabaiannya

اَلْخُرُوْجُ مِنَ الْخِلَافِ مُسْتَحَبٌّ

Keluar dari pertentangan itu diutamakan

اَلدَّفْعُ اَقْوَى مِنَ الرَّفْعِ

Menolak gugutan lebih baik daripada menghilangkan

اَلرُّخَصُ لَا تُنَاطُ بِالْمَعَاصِى

Keringanan-keringanan tidak dikaitkan dengan kemaksiatan

اَلرُّخَصُ لَا تُنَاطُ بِالشَّكِّ

Keringanan tidak dikaitkan dengan keraguan

اَلرِّضَا بِالشَّيْئِ رِضَا بِمَا يَتَوَلَّدُ مِنْهُ
(اَلْمُتَوَلَّدُ مِنْ مَأْذُوْنٍ فِيْهِ لَا أَ ثَرَ لَهُ)

Rela akan sesuatu, berarti rela pula akan konsekuensi yang ditimbulkan. (Hal-hal yang muncul dari sesuatu yang sudah mendapatkan rekomendasi, tidak dapat menimbulkan dampak apapun.)

اَلسُّؤَالُ مُعَادٌ بِالْجَوَابِ

Pertanyaan itu diulangai dalam jawaban

لَا يُـنْـسَبُ اِلَى سَـاكِـتٍ قَوْلٌ وَلَكِنْ اَلسُّكُوْتُ فِيْ مُعْرَضِ الْحَاجَةِ اِلىَ الْبَـيَانِ بَـيَانٌ

Suatu perkataan tidak dapat disandarkan pada orang yang diam, akan tetapi jika diam pada tempat yang membutuhkan keterangan adalah merupakan keterangan

مَا كَانَ اَكْثَرُ فِعْلًا كَانَ اَكْثَرُ فَضْلًا

Apa saja yang lebih banyak pekerjaanya, berarti lebih banyak pula keutamaannya

اَلْمُتَعَدِّى اَفْضَلُ مِنَ اْلقَاصِرِ

Perbuatan yang mencakup kepentingan orang lain lebih utama daripada yang hanya sebatas kepentingan sendiri

اَلْفَرْضُ اَفْضَلُ مِنَ النَّفْلِ

Fardhu itu lebih utama daripada sunnah

اَلْفَضِيْلَةُ الْمُتَعَلِّقَةُ بِنَفْسِ اْلعِبَادَةِ اَوْلَى مِنَ الْمُتَعَلِّقَةُ بِمَكَانِهَا اَوْزَمَانِهَا

Keutamaan yang dikaitkan dengan esensi ibadah lebih baik daripada dikaitkan dengan tempatnya

اَلْوَاجِبُ لَا يُتْرَكُ إِلَّا لِوَاجِبٍ
(اَلْوَاجِبُ لَايُتْرَكُ لِلسُّنَّةِ / مَالَابُدَّ مِنْهُ لَايُتْرَكُ اِلَّا لِمَا لَابُدَّمِنْهُ / مَالَوْ لَمْ يُشْرَعْ لَمْ يَجُزْ دَلِيْلٌ عَلَى وُجُوْبِهِ / مَا كَانَ مَمْنُوْعًا اِذَا جَازَ وَجَبَ)

Sesutau yang wajib tidak dapat ditinggalkan kecuali dengan yang wajib pula/sesuatu yang wajib tidak boleh ditinggalkan dengan melakukan yang sunnah/sesuatu yang pasti tidak boleh ditinggalkan kecuali dengan melakukan yang pasti pula/semua yang dilarang apabila diperbolehkan maka menjadi wajib

مَا اَوْجَبَ اَعْظَمَ الْأَمْرَيْنِ بِخُصُوْصِهِ لَايُوْجِبُ دُوْنَهُمَا بِعُمُوْمِهِ

Apabila yang mewajibkan yang lebih besar dari dua perkara karena keputusannya, maka tidaklah diwajibkan yang lebih ringan dari keduanya karena keumumannya

مَا ثَبَتَ بِالشَّرْعِ مُقَدَّمٌ عَلَى مَا ثَبَتَ بِالشَّرْطِ

Apa yang ditetapkan menurut syara’ lebih didahulukan daripada yang ditetapkan menurut syarat

مَاحَرُمَ اِسْتِعْمَالُهُ حَرُمَ اِتِّخَاذُهُ

Apa saja yang penggunaanya diharamkan, berarti diharamkan pula memperolehnya

مَاحَرُمَ فِعْلُهُ حَرُمَ طَلْبُهُ
(مَاحَرُمَ أَخْذَهُ حَرُمَ إِعْطَاؤُهُ)

Apa saja yang diharamkan melakukannya, berarti diharamkan pula mencarinya (apa yang haram mengambilnya, maka haram pula memberikannya)

اَلْمَشْغُوْلُ لَا يُشْغَلُ

Sesuatu yang telah dijadikan objek tertentu maka tidak boleh dijadikan objek yang lain

اَلْمُكَبِّرُ لَايُكَبِّرُ

Yang sudah diperbesar tidak boleh diperbesar

مَنِ اسْتَعْجَلَ شَيْئًا قَبْلَ اَوَانِهِ عُوْقِبَ بِحِرْمَانِهِ

Barang siapa yang tergesa-gesa terhadap sesuatu yang belum tiba waktunya, maka harus menanggung akibat tidak mendapatkan sesuatu itu

اَلنَّفْلُ اَوْسَعُ مِنَ الْفَرْضِ

Ibadah sunnah lebih luas daripada ibadah fadlu

اَلْوِلَايَةُ اَلْخَاصَّةُ اَقْوَى مِنَ اْلوِلَايَةِ اَلْعَامَّةِ

Kekuasaan khusus lebih kuat daripada kekuasaan umum

لَا عِبْرَةَ بِالظَّنِّ اَلْبَـيـِّنِ خَطَأُهُ

Tidak dapat diperhitungkan sesuatu yang didasarkan kepada perkiraan yang jelas salahnya

اَلْإِسْتِغَالُ بِغَيْرِ الْمَقْصُوْدِ اِعْرَاضٌ عَنِ الْمَقْصُوْدِ

Berbuat yang tidak dimaksud berarti berpaling dari yang dimaksud

لَا يُنْكِرُ اَلْمُخْتَلَفُ فِيْهِ وَاِنَّمَا يُنْكِرُ اَلْمُجْمَعُ عَلَيْهِ

Hal-hal yang diperselisihkan itu tidak bisa diingkari, yang wajib diingkari adalah hal-hal yang sudah disepakati

يَدْخُلُ اَلْقَوِيُّ عَلَى الضَّعِيْفِ وَلَاعَكْسَ

Yang kuat mencakup yang lemah, tapi tidak sebaliknya

يُغْتَفَرُ فِى اْلوَسَائِلِ مَالَا يُغْتَفَرُ فِى الْمَقَاصِدِ

Dapat dimaafkan karena sebagai sarana, namun tidak dapat dimaafkan kepada maksud yang dituju

اَلْمَيْسُوْرُ لَا يَسْقُطُ بِالْمَعْسُوْرِ

Sesuatu perbuatan yang mudah dijalankan tidak dapat digugurkan dengan perbuatan yang sukar dijalankan

اِذَا اجْتَمَعَ اَلْسَبَبُ اَوِالْغُرُوْرُ وَالْمُبَاشَرَةُ قُدِّمَ اَلْمُبَاشَرَةُ

Apabila antara sebab, tipuan, maupun pelaksanaan langsung berkumpul maka didahulukan pelaksanaan langsung itu

Lihat pembahasan Kaidah Fiqih didalam kategori Kaidah Fiqih

Ushul Fiqih

Kembali ke atas